Lentog Tanjung

oleh
 

Apabila anda berkunjung ke kota Kudus jangan hanya mengunjungi Menara Kudus namun sempatkanlah untuk mencicipi makanan yang mungkin hanya bisa Anda temukan di kota aslinya yaitu Kudus. Penasaran dengan makanan yang satu ini? Yuk mari disimak.

Lentog secara harfiah artinya adalah Lontong. Dahulu, penjualnya berasal dari Desa Tanjungkarang (Tanjung). Maka dinamai Lentog Tanjung. Namun kini telah menyebar ke seluruh pelosok kota Kudus. Yang unik dari lentog adalah ukuran lontongnya yang sebesar betis orang dewasa. Biasanya lentog tanjung dinikmati sebagai menu untuk sarapan, terdiri dari 3 bahan utama, ada lontong yang dipotong kecil-kecil, sayur gori (nangka muda) dan lodeh tahu.

TRENDING :  Dengan Usaha Kencur Keuntungan Mengucur

Lentog Tanjung terdiri dari 2 kata, lentog dan tanjung. Lentog atau yang biasanya disebut lontong adalah sebuah makanan yang yang terbuat dari beras yang dibungkus daun pisang . Sedangkan tanjung (Tanjungkarang) adalah sebuah desa yang berada di kecamatan Jati Kab. Kudus, Jawa Tengah.

TRENDING :  Desa Tempur dan Kunir, Desa Organik Berbasis Komoditas Kopi

Makanan khas pagi ini dahulu hanya berasal dari desa sana dan hanya dijual di sekitar daerah tersebut dan ramai pada saat hari Minggu atau libur. Di sajikan di atas piring kecil yang dialasi daun pisang serta taburan bawang goreng, membuatnya semakin gurih saat disantap. Selain tampilannya yang sederhana, untuk memakannya juga tidak menggunakan sendok, namun menggunakan suru (sendok dari daun pisang).

TRENDING :  Perbedaan Opor Ayam dengan Lontong Cap Go Meh

Lentog Tanjung , makanan khas Kudus ini sangat mudah dijumpai di setiap sudut kota Kudus. Hampir disetiap warung makan yang ada menyediakan menu khas ini, dan tidak sulit untuk kita menemukan penjual yang masih mempertahankan bentuk penyajian secara tradisional. hmmm…. Nikmatnya

KOMENTAR SEDULUR ISK :