Penyandang Difabel Tak Ketinggalan Untuk Memilih

oleh

Surakarta, isknews.com – Di SMK N 7 Surakarta digunakan sebagai TPS (Tempat Pemungutan Suara) untuk Pilkada hari ini, Rabu(9/12).

 

TPS yang berada di Kampung Kerten Kecamatan Laweyan mencakup 4 RT yaitu RT 01, RT 02, RT 03 dan RT 04 RW 04. Ada hal yang berbeda di TPS ini, pemilih di TPS ini sebagian penyandang difabel (berkebutuhan khusus). Dari 344 pemilih, 20 diantaranya adalah penyandang difabel.

TRENDING :  27 Pendaftar Terpilih Jadi Anggota Panwascam

 

Peyandang cacat yang ikut dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) diantaranya mengidap cacat  pada tangan, kaki dan mengidap polio. Dan mereka berusia kisaran 30 tahun sampai 60 tahun.

 

Saat ketua KPPS Waluyo diwawancarai isknews.com mengugkapkan “Penyandang cacat disini memang cukup banyak, sebelumnya tempat ini merupakan yayasan bagi mereka penyandang cacat atau berkebutuhan khusus, jadi sekarang pun masih banyak kaum difabel di kampung Kerten ini” kata Waluyo.

TRENDING :  Butuh Dukungan Dua Juta KTP Dari 18 Kabupaten/Kota Syarat Berat Calon Gubernur Jateng Jalur Perseorangan

 

Dengan dibantu keluarga, mereka datang ke TPS dan melakukan pencoblosan/pemilihan. Tak ada pelayanan khusus yang dilakukan petugas KPPS untuk membantu para penyandang difabel ini.  Meskipun begitu mereka tetap semangat datang ke TPS untuk memberikan hak suaranya dalam Pilkada tahun ini.

TRENDING :  Verifikasi Faktual Dukungan Perseorangan Pilkada Kudus 2018, Hasilnya Mecengangkan

 

“Meskipun mereka berkebutuhan khusus dan harus dibantu oleh keluarga untuk sampai ke TPS ini, mereka tetap semangat datang dengan kesadaran sendiri, tanpa dipaksa” tambah Waluyo.

 

Amalia Zulfana

KOMENTAR SEDULUR ISK :