Waspadai “ORGANISASI TERLARANG”, Gerakan Fajar Nusantara

oleh

Jakarta dan Semarang (13/1)- Organisasi Gerakan Fajar Nusantara (GAFATAR) kini menjadi sorotan. Pasalnya gerakan yang dilarang MUI ini tengah bergrilia mencari pengikut. Salah satunya, dr Rica Tri Handayani yang hilang selama 11 hari yang diduga bergabung dengan Gafatar hingga akhirnya Rica ditemukan di Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah.CYMERA_20160112_125336

 

Menurut Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Anton Charliyan menjelaskan jika dalam merekrut anggota, Gafatar tidak memiliki batasan usia. “Kelompok ini menyasar semua kalangan, mulai dari anak-anak hingga dewasa,” kata Anton.

TRENDING :  Uups...Ribuan Botol Miras Kembali Dimusnahkan

Gafatar cenderung mencari orang muda untuk direkrut sebagai anggotanya, mereka cenderung merekrut orang-orang muda karena lebih produktifit.

Anton melanjutkan Polri juga berkoordinasi dengan semua pihak, baik kampus hingga ulama untuk mewaspadai jaringan ini. Ia juga meminta masyarakat aktif melaporkan kepada pihak berwajib apabila menemukan orang-orang yang terindikasi tergabung dengan Gafatar.

Lebih lanjut, dalam ajarannya Gafatar tidak menganggap Nabi Muhammad SAW sebagai nabi penutup zaman seperti yang ada di Al-Qur’an.

“Salah satu pernyataannya (kelompok Gafatar), Nabi Muhammad bukan nabi terakhir, tapi ada utusan terakhir yakni AH yang ada di LP Cipinang yang merupakan guru besar utusan Gafatar ini,” ungkap Anton.

Tidak hanya itu, salah satu guru besar kelompok ini juga ada yang diproses hingga ke pengadilan di Sulawesi Tenggara. Meskipun guru besar Gafatar sedang berada di dalam LP, Polri tetap mendalami kemungkinan munculnya pemimpin baru dari kelompok ini.

TRENDING :  Bintang Jatuh dengan Tahajjud

“Sedang kami dalami, biasanya mereka kalau ada pimpinan yang ditangkap, mereka siapkan pimpinan baru di Indonesia. Ideologinya tidak pernah mati,” ungkap Anton.

Kadiv Humas Polri, Irjen Pol Anton Charliyan juga meminta masyarakat waspada terhadap Gafatar. Kelompok ini tidak menyerang fisik melainkan ideologi. Anton mencontohkan, dalam Gafatar mereka mengaku Islam namun tidak diharuskan shalat dan berpuasa. Termasuk tidak naik haji, point-point itulah yang dianggap berbahaya dari sisi ideologis.

TRENDING :  Dispertanpangan Ajak Petani Bertanam Organik

Sedangkan di Jawa Tengah, Polda Jateng akan terus memantau serta mengawasi pergerakan organisasi Gafatar tersebut agar dapat mempresure/ menutup celah pergerakan organisasi dalam merekrut anggota khususnya di Provinsi Jawa Tengah,sebab tidak dipungkiri jika organisasi tersebut mungkin saja telah menjamur di tengah warga masyarakat di beberapa Kabupaten/Kota di Jawa Tengah.

Maka dari itu warga masyarakat dihimbau agar dapat mewaspadai terkait penyebaran ideologi organisasi tersebut. (Hari/humpolri)

KOMENTAR SEDULUR ISK :