KUP Untuk Peningkatan Perekonomian Masyarakat

oleh -558 kali dibaca
Kudus-Usaha kecil menenah (UKM) merupakan pilar kekuatan ekonomi masyarakat. Namun keberadaanya masih dianggap memiliki moral hazard  (perilaku) yang kurang baik bagi perbankan. Sehingga ketika pengajuan kredit usaha, harus menyertakan agunan/jaminan. Bahkan, lebih banyak di antara mereka yang tidak tersentuh oleh perbankan.

Pemerintah telah meluncurkan program kredit usaha rakyat (KUR) beberapa tahun silam. Namun dalam praktik di lapangan, penerima KUR banyak yang belum tepat sasaran karena kurangnya validasi data yang akurat. Bidang usaha yang mendapatkan kredit pun masih terbatas. Umumnya hanya bidang jasa dan perdagangan. Bahkan pembinaan dan pendampingan dinilai belum maksimal.

Untuk itulah, Bupati Kudus H. Musthofa memiliki gagasan sebagai penyempurnaan program kredit tersebut. Dirinya menyebut sebagai kredit usaha produktif (KUP) yang akan memberikan kredit modal bagi UKM. Dengan bunga pinjaman yang lebih murah (sekitar 6% per tahun), KUP menyentuh usaha mikro produktif tanpa agunan. Dengan nilai pinjaman bervariasi hingga angka Rp. 20 juta.

”Nantinya ada 4 kategori kartu untuk berbagai bidang usaha. Masing-masing memiliki kelas jumlah maksimal pinjaman yang berbeda,” terang Bupati Kudus saat rakor program KUP di Kudus, Rabu (4/2).


Keempat kartu tersebut adalah, merah untuk pinjaman maksimal Rp. 5 juta, biru maksimal Rp. 10 juta, hijau maksimal Rp. 15 juta, dan abu-abu maksimal Rp. 20 juta. Kabupaten Kudus ditunjuk oleh Presiden RI sebagai pilot project nasional program ini, setelah Bupati Kudus memaparkannya di istana merdeka sehari sebelumnya. Jika pelaksanaan di Kudus berhasil, maka program ini akan diluncurkan secara nasional. 
Sumber:Humas 

@Rya                          
KOMENTAR SEDULUR ISK :