Terapkan Prokes Ketat, 12 Mahasiswa Luar Jawa Belajar Gusjigang di Kudus

oleh -1.641 kali dibaca

Kudus, isknews.com – Dengan menerapkan protokol kesehatan covid-19 ketat, sebanyak 12 mahasiswa dari sembilan perguruan tinggi dari luar Jawa mempelajari Gusjigang di Kudus. Mereka merupakan peserta pertukaran mahasiswa dalam program Modul Nusantara yang diprakarsai oleh Kemendikbudristek.

Tujuan program Modul Nusantara memang untuk memberikan pemahaman tentang kebhinekaan, wawasan kebangsaan dan cinta tanah air. ”Khusus mahasiswa yang ikut Modul Nusantara di kampus Universitas Muria Kudus (UMK), kami belajar tentang Gusjigang,” kata dosen pembimbing Modul Nusantara Syafiul Muzid, M.Cs.

Untuk kegiatan dalam Modul Nusantara ada empat, yakni kelas kebinekaan, inspirasi, refleksi, dan kontribusi sosial. Untuk kegiatan Modul Nusantara ini dilakukan secara hybrid, daring dan luring.
Sebanyak 12 mahasiswa tersebut berasal dari Universitas Nusa Cendana, Kupang, NTT, Universitas Mulawarman, Samarinda, Universitas Udayana, Bali, Institut Teknologi Kalimantan, Balikpapan dan Universitas Muhamamdiyah Palngkaraya.

Selain itu ada juga dari Universitas Katolik Widya Mandiri, Kupang, NTT, STKIP PGRI Banjarmasin, Universitas Cokroaminoto Palopo, Sulawesi Selatan dan Universitas Pendidikan Ganesha, Bali. ”Dalam program ini, ada sistem alih kredit sebanyak 20 sks,” terangnya.

Dalam program ini, pihaknya mengenalkan beberapa tempat yang menunjukkan kebinekaan dan toleransi, seperti Masjid dan Menara Kudus dan klenteng yang berdekatan. Namun sampai saat ini masih berdiri karena toleransi yang ada.

Selain itu juga diberikan pemahaman tentang ajaran Gusjigang dari Sunan Kudus. Baik pembahasan dilakukan melalui sosok inspirasi, tempat, budaya hingga kuliner khas Kudus. Untuk kuliner seperti sate kerbau dan soto kerbau, dimana tidak menggunakan daging sapi karena menghormati pemeluk agama Hindu yang ada di Kudus saat itu. ”Kita kupas gus (bagus budi pekerti), ji atau mengaji atau belajar dan gang atau dagang kita kupas semua,” imbuhnya.

Beberapa orang yang menginspirasi untuk Gusjigang juga diminta untuk mengisi kelas inspirasi, salah satunya pemilik PT Mubarokfood Cipta Delicia, Muhammad Hilmy. Perusahaan yang membuat jenang yang sudah dikenal sebagai makanan khas Kudus dan usahanya jenangnya sudah berjalan tiga generasi.
”Kami juga mengajak ke Museum Gus Jigang dan juga Museum Kretek, banyak hal yang ditanyakan mahasiswa, karena memang 12 mahasiswa itu memiliki latar belakang budaya berbeda,” jelasnya.

Salah satu mahasiswa modul nusantara dari STKIP PGRI Banjarmasin, Wulan Jeniardita mengaku senang bisa ikut program modul nusantara, karena dari sini banyak hal yang bisa diketahui, terutama tentang budaya.
”Seperti saat kunjungan ke Museum Gusjigang, banyak hal yang saya pelajari, banyak hal yang menarik,” terang gadis asal Suku Dayak ini. (AS/YM)

KOMENTAR SEDULUR ISK :