Penjual Legen yang masih bertahan dengan bumbungnya

oleh

Kudus, isknews.com – Sejenak berbincang dengan seseorang penjual legen di sisi selatan alun-alun simpang 7 kudus, saat di tanya admin www.isknews.com kakek tersebut bernama Kasdi (52 th). Asal tuban jawa timur, tinggal di sebelah selatan pasar kliwon kudus, yang sudah berjualan lebih dari 15th. “Sampun dangu mas, awet bupatinipun pak sudarsono, pak tamzil, pak musthofa, riyen alun-alune dereng duwur, kados niki mas” sahutnya.

TRENDING :  Muspika Kecamatan Gebog Pimpin Rapat Koordinasi Dan Evaluasi Kepala Desa Se Kecamatan Gebog

Berangkat berjualan mulai pagi hari, dari tempat kostnya skitar jam 9 pagi dengan memanggul bumbung tempat air legen, satu gelas Rp.1500 “menawi enjang, kulo sadean teng ngajeng suzuki mas, ler e tugu identitas, mangke nek ba’dho beduk nopo ashar nembe pindah teng mriki alun-alun ngantos dalu” imbuhnya.
“Hasile nggeh cukup mas, daripada nganggur. Niki legene langsung saking tuban, nek dateng katah mangke di badum kaleh rencang rencang, niku seng sadeyan skitar sempalan nopo teng pangkalan truck, nek mriko sadeyane ngangge botol, kulo taseh ngangge bumbung.
Teng kampung ngih tani nek wayah tandur nopo panen wangsul bali kampung, ngeten niki seng penting kerjane halal”. Tambahnya

Bekerja selayaknya diniatkan mencari nafkah yang halal bagi keluarga dan dilandasi semangat ibadah. Kehalalan kerja menjadi perhatian utama dalam setiap aktifitasnya. Karena akan mengantarkan manusia pada penerimaan terbaik disisi tuhan. Halal adalah kunci pembuka rahmat dan kasih sayang tuhan. Halal juga merupakan modal untuk mendapatkan rezeki yang penuh berkah. (Ubaid)

KOMENTAR SEDULUR ISK :