Screening Hari Pertama Audisi Kudus, Seleksi Ratusan Peserta Lolos Masuk Tahap Turnamen

oleh

Kudus, isknews.com – Audisi Umum Beasiwa Bulutangkis 2019 di Kudus yang dimulai hari ini 17-19 November merupakan gelaran pamungkas pada tahun ini. Audisi diikuti 831 atlet muda yang datang dari 27 provinsi di Tanah Air.

Kabupaten Kudus tercatat sebagai pemasok peserta terbanyak dengan 121 atlet, disusul Kabupaten Pati (112), Kota Semarang (81), Kabupaten Demak (69), dan Kabupaten Batang (15), yang melengkapi lima teratas.

Pasokan peserta terbanyak dari luar Pulau Jawa datang dari Kabupaten Kolaka, Sulawesi Tenggara, dengan 10 atlet muda belia.
 
Tak hanya dari Indonesia, empat bibit bulutangkis datang dari Kuala Lumpur, Malaysia. Duo kakak-adik Bryan Utama Rasyad dan Aryan Utama Rasyad serta Octavandiaz Windhito Purnomo berada di kategori U-11 putra, sementara Mohammad Rinaldi di kategori U-13 putra.

Empat warga negara Indonesia yang tengah menempuh pendidikan di negeri jiran tersebut, berjuang guna meraih beasiswa bulutangkis di kota terakhir gelaran Audisi Umum 2019.
 
Pada hari pertama Audisi Umum Kudus digelar Tahap Screening dimana sebanyak ratusan peserta bertanding berdasarkan kategori usia masing-masing, dalam durasi sekitar sepuluh menit. Selama waktu pertandingan yang digelar di 12 lapangan tersebut, Tim Pencari Bakat yang dipimpin oleh Christian Hadinata, melakukan seleksi peserta yang berhak melaju ke Tahap Turnamen.

TRENDING :  Liga Futsal Asal Kudus Siap Tanding

Ratusan anak antusias menanti pembukaan Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis 2019 di GOR Djarum, Jati, Kudus, Minggu (17/11) pagi. Ajang pencarian bibit-bibit pebulutangkis calon juara dunia ini kembali digelar di Kota Kudus, dibagi dalam dua kelompok usia, U-11 (di bawah usia 11 tahun) dan U-13 (di bawah usia 13 tahun), baik putra maupun putri.
 
Selain Christian, Tim Pencari Bakat di Audisi Umum Kudus ini terdiri dari para legenda bulutangkis Indonesia serta tim pelatih PB Djarum, yakni Tan Joe Hok, Liem Swie King, Kartono,Herjanto Saputra, Eddy Kurniawan, Lius Pongoh, Basri Yusuf, Richard Mainaky, Rionny Mainaky, Aryono Miranat, Eddy Hartono, Fung Permadi, Antonius B Ariantho, Denny Kantono, Hariyanto Arbi, Yuni Kartika, Liliyana Natsir, Fran Kurniawan, Ronald Sanduan, dan Komala Dewi.
 
“Di Kudus ini Tim Pencari Bakat lebih banyak lagi menjaring bibit-bibit potensial, terutama di sektor putri. Kita menatap pada jangka panjang agar muncul lagi pebulutangkis-pebulutangkis putri penerus perjuangan para pahlawan putri Indonesia di gelanggang bulutangkis,” jelas Christian, satu-satunya pemain bulutangkis kelas dunia yang selama mengikuti Thomas Cup, tidak pernah kalah.
 
Sementara itu ditempat yang sama Tan Joe Hok, 82 tahun, yang kembali turun langsung di pencarian bakat bulutangkis di Kota Kudus ini, mengacungi jempol konsistensi Bakti Olahraga Djarum Foundation dalam penjaringan bibit-bibit bulutangkis nasional.

TRENDING :  Lawan Semaru di Batik Cup 2018, Persiku Kudus Menang Tipis
Para peserta audisi Kudus, berpose bersama Tim Pencari Bakat di Audisi Umum Kudus ini terdiri dari para legenda bulutangkis Indonesia serta tim pelatih PB Djarum. (Foto: ist)

“Audisi Umum ini perlu dukungan penuh oleh semua lapisan masyarakat. Dari sekian banyak bibit, satu persen saja yang berhasil menjadi top of the top, tak hanya saya tapi seluruh masyarakat Indonesia akan bangga,” jelas pria yang tercatat sebagai orang Indonesia pertama yang meraih gelar All England.
 
“Kita untuk mendapatkan sekarat intan saja, kadang memerlukan berton-ton tanah yang harus digali,” tambah Tan Joe Hok, menamsilkan tantangan bagi PB Djarum untuk menghasilkan bibit-bibit bulutangkis kelas dunia.
 
Dari Tahap Screening yang berakhir pada Minggu (17/11) petang, Tim Pencari Bakat meloloskan 317 peserta, yang terdiri dari 116 peserta di kelompok usia U11 Putra, 30 peserta (U11 Putri), 128 peserta (U13 Putra), dan 43 peserta (U13 Putri).

TRENDING :  Perkuat Kaderisasi & Kelembagaan, PAC Fatayat NU Bae, Gelar Pelantikan Bersama 6 Ranting

Keesokan harinya, Senin (18/11), para pebulutangkis muda ini kembali bertarung di Tahap Turnamen yang menggunakan sistem gugur. Mereka akan menunjukkan bakat terbaik mereka guna menjaga peluang meraih Super Tiket menuju tahap Final Audisi di Kudus pada 20-22 November 2019.
 
Audisi Umum Beasiswa Bulutangkis 2019 dapat diikuti oleh atlet putra dan putri berkewarganegaraan Indonesia dengan kategori U11 (berusia 6-10), U13 (untuk peserta dengan umur 11-12 tahun). Audisi akan dilakukan dalam bentuk kompetisi dengan sistem gugur. (YM/YM)

KOMENTAR SEDULUR ISK :