Turunkan Excavator, BBWS Bersihkan Sampah Sungai Piji yang Memanjang Hingga 1 Km

oleh -872 kali dibaca
Sebuah alat excavator long arm yang diturunkan oleh BBWS untuk Bersihkan sampah di Sungai Piji (Foto: YM)

Kudus, isknews.com – Sampah yang terbawa arus dari sungai Piji yang sempat viral akibat memanjang hingga hampir satu kilometer diwilayah Desa Kesambi, Kecamatan Mejobo, Kabupaten Kudus pada pekan lalu, hari ini mulai dibersihkan, Kamis (04/3/2021).

Para petugas dari Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Pemali Juana pun menerjunkan alat berat jenis excavator long arm untuk membantu mengangkat sampah ke daratan.

Perangkat Desa Kesambi Sulikan mengatakan, pembersihan sampah yang menumpuk di sungai Piji 1 dan Piji dua diperkirakan selesai dalam waktu empat sampai lima hari. Sampah tersebuy, dikeruk menggunakan alat berat dari BBWS pemali juana dan dipindahkan ke daratan.

“Kami dari Desa tentunya sangat berterima kasih kepada BBWS, dan dinas lain yang sudah membantu dalam pembersihan sungai ini. Sebab, jika tidak menggunakan alat berat akan sangat kesusahan untuk pembersihan sampah yang sudah menumpuk terlalu banyak,” katanya saat ditemui dilokasi hilir sungai Piji 1.

Seusai dinaikan kedaratan, lanjut dia, sampah tersebut nantinya akan di tunggu hingga mengering dan setelah itu dibakar, ” Ada space kanan kiri sungau itu sekitar 7 meteran untuk menaruh sampah tersebut. Dan setelah kering, nantinya akan dibakar oleh pihak desa dan bekerja sama dengan petani sekitar,” ungkapnya.

Terpisah, Kepala Desa Kesambi M Masri menyatakan, selain membakar sampah tersebut bagi sampah yang bisa diangkut angkut akan dibawa ke tempat pembuangan akhir (TPA). Sisanya, seperti sampah – sampah pepohonan akan dibakar.

“Intinya kami berterima kasih sudah ada bantuan untuk mengangkat sampah tersebut. Untuk pembersihanya, nanti bisa dilakukan secara bertahap sambil menunggu akses jalan bisa dilalui. Karena sekarang musim hujan masih licin,” jelasnya.

Pihaknya juga berharap agar intansi terkait bisa mengkaji kembali gorong – gorong dari Sungai Piji yang menuju ke sungai Juwana 2 (sungai Jratun). Pihaknya juga mengimbau kepada masyarakat dan seluruh stakeholder yang ada agar tidak membuang sungai mulai hulu hingga hilir.

“Karena jika residen gorong – gorong tidak dihilangkan atau diganti jembatan yang lebih lebar, hal sama akan terjadi kembali saat musim hujan nanti. Selain itu juga normalisasi masih perlu dilakukan,” ucapnya.

Pihaknya juga mendukung program pemerintah yang akan membuat jaring di sungai yang ada di setiap perbatasan desa.

“Karena disitu nanti ketahuan desa mana yang membawa dampak sampah paling banyak. Meski di Desa Kesambi sudah diperketat dari atas juga masih seperti itu ( buang sampah disungai) ya percuma,” tandasnya. (YM/YM)

KOMENTAR SEDULUR ISK :

No More Posts Available.

No more pages to load.