Tumbuhkan Toleransi Lewat Permainan Seru

oleh
ISKNEWS.COM
Foto: Istimewa

Jepara, ISKNEWS.COM – Tampak para tokoh agama di Kabupaten Jepara saling berhadapan-hadapan dengan menghadap jaring setinggi dua meter di lapangan Markas Polres (Mapolres) Jepara. Di bawah langit sore yang cerah. Tampak sepuluh tokoh agama dari berbagai kepercayaan, mengenakan pakaian simbol identitas agamanya membentuk dua kubu.

Dari dua kubu yang akan bermain bola voli, tampak hadir juga ditengah-tengah masing-masing kubu, yakni Kapolres Jepara AKBP Yudianto Adhi Nugroho berhadapan dengan Dandim 0719/Jepara Letkol Czi Fachrudi Hidayat. Berdasarkan pantauan di lapangan, Rabu (16-5-2018), permainan yang memperlihatkan solidaritas dan toleransi terkemas menjadi lima permainan, yakni bola voli, bulutangkis, bakiak tandem atau teklek berregu, balap kelereng, dan balap karung.

Saling menjaga sportifitas dalam setiap permainan. Para pimpinan tokoh agama yang tergabung dalam Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Jepara, tampak saling lempar candaan disetiap. Dalam permainan atau ajang seru inisiasi Satuan Pembinaan Masyarakat (Satbinmas) Polres Jepara, hadir Ketua FKUB Kabupaten Jepara Mashudi, tokoh agama Kristen Pendeta David Sriyanto, katholik Romo MC Sadana Hadiwardana, Hindu Ngardi Sindu Atmaja, dan tokoh agama Budha Raswito.

TRENDING :  Mbah Jampi, Sendirian Rawat Ketiga Anaknya Yang Alami Gangguan Jiwa

Kapolres Jepara AKBP Yudianto Adhi Nugroho mengatakan, kegiatan tersebut digelar untuk memperlihatkan kepada seluruh warga Indonesia, agar selalu meneguhkan soliditas. Serta dalam ikhtiar memupuk toleransi kebersamaan persatuan antar umat beragama yang ada di Jepara. “Dari kegiatan olahraga ini kita bisa memperlihatkan kebersamaan, sportifitas, kejujuran. Dari semagat-semagat itulah kita ingin hubungan antar umat beragama berlandaskan rasa kebersamaan, kejujuran, dan sportifitas,” kata AKBP Yudianto.

TRENDING :  Dishub Jepara Hanya Siapkan Satu Kantong Parkir

Dengan keterbatasan wewenang dan kekuatan dari TNI-Polri. Lanjut Kapolres, dirinya bersama dengan Dandim 0719/Jepara, mengharapkan bantuan informasi, tenaga dan materi dari seluruh umat beragama di Jepara. Pihaknya juga berpesan untuk senantiasa tidak terpancing dan terprofokasi, sehingga berujung dengan main hakim sendiri, timbul rasa kebencian, intoleransi, dan rasa tidak suka. “Jangan sampai ini muncul ditengah-tengah kita umat beragama Kabupaten Jepara yang sudah menjadi panutan, memberi contoh bagi umat beragama didaerah lain,” imbuhnya.

TRENDING :  Panwaslu Rekomendasikan Lima ASN RSUD Kartini Dikenai Sanksi

Ketika ditanya upaya FKUB dalam menjaga kerukunan antar umat bernagama pasca insiden kemarin di Surabaya. Mashudi usai final permainan balap kelereng menuturkan, FKUB selalu membangun komunikasi antar tokoh agama, baik internal umat islam, pendeta, biksu dan bikuni. “Menyikapi perkembangan terakhir, maka kita yang di Jepara tetap membangun komunikasi. Agar teoleransi terbangun dan terpatri secara kuat dan kokoh,” tutur dia.

Sebelumnya, juga telah dilaksanakan deklarasi pernyataan sikap bersama FKUB Kabupaten Jepara tentang anti terorisme dan radikalisme. Pernyataan sikap tersebut dibacakan oleh Ketua FKUB Kabupaten Jepara Mashudi, kemudian ditanda tangani oleh para tokoh agama. (ZA/WH)

KOMENTAR SEDULUR ISK :